Photobucket
!أهلا وسهلا Ya Allah, sesungguhnya aku mulai sedar bahawa betapa berharganya nikmat nafas yg Engkau beri ini. Kerana tanpa nikmatMu ini, mgkin tdk akn ku merasai manisnya ibadahku utkMu. Ya Rahman Ya Rahim, andai ada lg rezeki bgku, ckupknlh shgga bertemunya diriku dgn pengakhiran Khusnul Khatimah. Amin.. Moga kalian dpt mengambil manfaat coretan dr blog nie..

Monday, May 9, 2011

KONSEP PEMAKANAN DALAM ISLAM

Tafsir surah Al-Baqarah ayat 168


Allah telah memerintahkan umatNya untuk meneliti setiap makanan dan minuman supaya pengambilnya mengikut syariat Islam dan tidak melanggar hukum syarak. Bahkan perintahNya lebih jelas iaitu hanya boleh mengambil makanan dan minuman yang berunsur dari sumber yang baik dan berkhasiat dan bersumberkan yang halal lagi suci.
Selaras dengan firman Allah s.w.t :
يأيها الناس كلوا مما في الأرض حلال طيبا ولا تتبعوا خطوات الشيطان  إنه لكم عدو مبين 
Maksudnya:
Wahai sekalian manusia! makanlah dari apa yang ada di bumi yang halal lagi baik, dan janganlah kamu ikut jejak langkah syaitan kerana sesungguhnya syaitan itu ialah musuh yang terang nyata bagi kamu.
                                                                          Al-Baqarah (2): 168

               
Berdasarkan firman Allah s.w.t , pemilihan makanan kita seharian amatlah berkait rapat dengan kesan  pembentukan jiwa seseorang.  Allah s.w.t. telah menyatakan bahawa rahmat Allah s.w.t  meliputi  ke atas seluruh alam. Ini bermakna, orang-orang yang bukan Islam juga boleh dapat merasai akan rahmat Allah s.w.t. tetapi, bagi mereka yang beriman, mereka perlulah menitikberatkan ciri makanan yang mereka ambil itu adalah halal kerana ianya halal lagi baik bagi mereka.

Dalam Kitab Tafsir al-Jalalain menyebut bahawa perkataan toyyiba (baik) itu adalah sifat kepada halal itu sendiri. Maka dapatlah difahami bahawa setiap makanan yang halal itu mestilah juga suci  daripada pelbagai segi, sama ada pada bahan campurannya mestilah bersih dan selamat dalam proses penyediaannya serta dapat memberikan manfaat kepada tubuh badan manusia. Makanan yang halal menjadi syarat utama bagi kesucian bagi amalan yang akan diterima oleh Allah s.w.t.  Orang yang beriman digesa agar segala amalannya bersih kerana jiwa dan hatinya digerakkan oleh kekuatan darah yang bersih. Sumbernya pula mestilah halal dan tubuh badannya dijauhi daripada hiasan pakaian yang bersumberkan haram. 

Selain itu, penulis menerangkan dalam ayat ini bahawa, setiap apa yang diharamkan oleh Allah s.w.t. itu semuanya berbahaya, dan setiap apa yang dihalalkan itu semestinya baik bagi mereka yang beriman. Ini bermakna, halalan toyyiba yakni halal dan baik itu merupakan salah satu daripada rahmat Allah s.w.t yang luas tanpa mengira makhluknya itu beriman atau tidak. Terpulang pada individu untuk menerima rahmat Allah s.w.t atau tidak.

Terdapat segolongan orang yang tidak boleh menerima perintah dan larangan Allah s.w.t dengan menjadikan isu alam sebagai suatu pertanyaan. Sekiranya kita melihat sesuatu yang diharamkan Allah s.w.t tidak mendatangkan mudarat pada makhlukNya, maka janganlah pula kita mengingkariNya. Pasti ada sebab dan peranannya  yang tersendiri mengapa Allah s.w.t mengharamkan sesuatu dan mengapa Allah s.w.t menciptakan sesuatu makhluk itu, dan mengapa pula kita tidak boleh menghalalkan sesuatu yang haram dan juga tidak boleh mengharamkan sesuatu yang halal. Sebagai contoh, ular adalah binatang yang haram dimakan. Walaupun ianya haram dimakan tetapi Allah s.w.t mencipta ular kerana ia memberi manfaat pada manusia sebagai pembasmi tikus pengganggu tanaman padi yang cukup ganas di sawah. Kita tidak boleh menjadikan bisa ular yang mana boleh dijadikan sebagai penawar itu sebagai alasan untuk menghalalkan kita untuk  memakan ular tersebut.

Dalam Tafsir Ibnu Kathir, apa yang Allah s.w.t sarankan mempunyai sebab tersendiri. Yang dimaksudkan dengan mengikut jejak langkah syaitan ialah melakukan perkara yang syaitan suka seperti benda-benda yang kotor. Sekiranya kita memakan makanan yang kotor baik dari segi sumber, proses penyediaan dan jenis makannnya, ini bermakna kita telah mengikut jejak langkah syaitan.  

Dalam ayat ini, Allah s.w.t menyebut “wahai manusia” bukan “wahai orang beriman”. Ini bermakna Allah s.w.t memerintahkan kepada seluruh manusia tidak kira seseorang itu beriman atau tidak, supaya mengambil sesuatu yang halal dan baik serta tidak mengikut jejak langkah syaitan kerana syaitan merupakan musuh seluruh manusia. Selain itu, kita tidak boleh membiarkan makanan dari terdedah, sebaliknya makanan tersebut perlulah sentiasa tertutup dan disimpan di tempat yang bersih supaya makanan tersebut tidak dimasuki serangga. Makanan yang sering terdedah juga akan diludah oleh syaitan dan menyebabkan hati menjadi gelap dan mempengaruhi pembentukan jiwa menjadi negatif. Kita perlu mengikut perintah Allah s.w.t tanpa perlu mempersoalkan setiap apa yang disarankan oleh Allah s.w.t. Kesannya, hati kita akan menjadi bersih, mudah untuk melakukan kebaikan dan ibadah serta jiwa akan menjadi tenang dan damai. Segala amalan yang dilakukan akan diterima oleh Allah s.w.t. dan sekalian makhluk akan menyayangi kita. 

No comments:

Post a Comment